Model Pembelajaran Berbasis Masalah/Problem Based Learning (PBL)

| 16 Maret 2017

Model Pembelajaran Berbasis Masalah/Problem Based Learning (PBL): Pengertian, Karakteristik, Langkah-langkah, Manfaat, Kelebihan dan Kelemahan

Model Pembelajaran Berbasis Masalah/Problem Based Learning (PBL): Pengertian, Karakteristik, Langkah-langkah, Manfaat, Kelebihan dan Kelemahan

Pengertian Model Pembelajaran Berbasis Masalah/ Problem Based Learning



Menurut Arends dalam Sani (2013:138), pembelajaran berbasis masalah atau problem based learning  (PBL) dapat membantu peserta didik untuk mengembangkan ketrampilan berpikir dan mengatasi masalah, mempelajari peran-peran orang dewasa, dan menjadi belajar mandiri. Menurut Hamdani (2011:87), pembelajaran berdasarkan masalah atau Problem Based Instruction (PBI) menekankan masalah kehidupannya yang
bermakna bagi siswa dan peran guru dalam menyajikan masalah, mengajukan pertanyaan, dan memfasilitasi penyelidikan dan dialog

Problem Based Learning (PBL) dikembangkan sejak tahun 1970-an di McMaster University di Canada dan metode ini sudah merambah ke berbagai jenjang pendidikan. Dengan keunggulan metode ini, jenjang pendidikan yang lebih rendah pun sudah mulai menggunakan metode ini. Dengan perkembangannya yang pesat, rumusannya juga beragam. Salah satu yang cukup mewakili, adalah rumusan yang diungkapkan Prof. Howard Barrows dan Kelson (Amir, 2009:21).

 Mengacu rumusan dari Dutch (1994) bahwa PBL merupakan Metode instruksional yang menantang peserta didik agar-belajar untuk belajar, bekerja sama dalam kelompok untuk mencari solusi bagi masalah yang nyata. Masalah ini digunakan untuk mengaitkan rasa keingintahuan serta kemampuan analisis peserta didik dan inisiatif atas materi pelajaran. PBL mempersiapkan peserta didik untuk
berfikir kritis dan analistis dan untuk mencari serta menggunakan sumber pembelajaran yang sesuai (Amir, 2009:21).

Dari definisi-definisi di atas, dapat disimpulkan bahwa materi pembelajaran terutama bercirikan masalah. Dalam proses PBL, sebelum kegiatan belajar mengajar dimulai, peserta didik diberikan masalah-masalah. Masalah yang disajikan adalah masalah yang konteks dengan dunia nyata. Semakin dekat dengan dunia nyata, akan semakin baik pengaruhnya pada peningkatan kecakapan peserta didik. Dari masalah yang diberikan oleh pendidik, peserta didik bekerjasama membentuk kelompok, mencari informasi-informasi baru yang relevan untuk solusinya kemudian mencoba memecahkan masalah yang diberikan dengan pengetahuan yang mereka miliki. Selanjutnya tugas pendidik adalah
sebagai fasilitator yang mengarahkan peserta didik dalam mencari dan menemukan solusi yang diperlukan (hanya mengarahkan, bukan menunjukkan) sekaligus menentukan indikator pencapaian proses pembelajaran tersebut.

Karakteristik Problem Based Learning (PBL)

Berdasarkan pendapat Tan dalam Amir (2009:13), karakteristik yang tercakup dalam proses problem based learning (PBL) yaitu:

1. Masalah yang digunakan sebagai awal pembelajaran

2. Biasanya, masalah yang digunakan merupakan masalah dunia nyata yang disajikan secara  mengambang (ill-structured)

3. Masalah biasanya menuntut perspektif majemuk (multiple perspective).

Solusinya menuntut pembelajar menggunakan dan mendapatkan konsep daribeberapa materi pelajaran atau lintas ilmu ke bidang lainnya.

4. Masalah membuat pembelajar tertantang untuk mendapatkan pembelajaran di ranah pembelajaran yang baru.

5. Sangat mengutamakan belajar mandiri (self directed learning).

6. Memanfaatkan sumber pengetahuan yang bervariasi, tidak dari satu sumber saja. Pencarian, evaluasi serta penggunaan pengetahuan ini menjadi kunci penting.

7. Pembelajarannya kolaboratif, komunikatif, dan kooperatif. Pembelajar bekerja dalam kelompok, berinteraksi, saling mengajarkan (peer teaching) dan melakukan presentasi.

Langkah-langkah Problem Based Learning (PBL)

Menurut Taufiq Amir (2009:24), proses pembelajaran berbasis masalah akan dapat dijalankan bila pengajar siap dengan segala perangkat yang diperlukan (masalah, formulir pelengkap, dan lain-lain). Pembelajar pun harus sudah memahami prosesnya, dan telah membentuk kelompok-kelompok kecil. Langkahlangkah dalam PBL secara umum ada tujuh, adalah sebagai berikut:

1. Langkah 1: Mengklarifikasi istilah dan konsep yang belum jelas.

Memastikan setiap anggota memahami berbagai istilah dan konsep yang ada dalam masalah. Langkah pertama ini dapat dikatakan tahap yang membuat setiap peserta berangkat dari cara memandang yang sama atas
istilah – istilah atau konsep yang ada dalam masalah.

2. Langkah 2: Merumuskan masalah

Fenomena yang ada dalam masalah menuntut penjelasan hubungan – hubungan apa yang terjadi diantara fenomena itu. Terkadang, ada hubungan yang masih belum nyata antara femomenanya, atau ada yang sub – sub masalah yang harus diperjelas dahulu.

3. Langkah 3: Menganalisis masalah

Anggota mengeluarkan pengetahuan terkait apa yang sudah dimiliki anggota tentang masalah. Terjadi diskusi yang membahas informasi faktual (yang tercantum pada masalah), dan juga informasi yang ada dalam pikiran anggota. Brainstorming (curah gagasan) dilakukan dalam tahap ini. Anggota
kelompok mendapatkan kesempatan melatih bagaimana menjelaskan, melihat alternatif atau hipotesis yang terkait dengan masalah.

4. Langkah 4: Menata gagasan dan secara sistematis menganalisisnya dengan dalam

Bagian yang sudah dianalisis dilihat keterkaitannya satu sama lain, dikelompokkan mana yang saling menunjang, mana yang bertentangan dan sebagainya.

5. Langkah 5: Memformulasikan tujuan pembelajaran

Tujuan pembelajaran akan dikaitkan dengan analisis masalah yang dibuat. Inilah yang akan menjadi dasar gagasan yang akan dibuat di laporan.
Tujuan pembelajaran ini juga yang dibuat menjadi dasar penugasan – penugasan individu di setiap kelompok.

6. Langkah 6: Mencari informasi tambahan dari sumber yang lain ( di luar diskusi kelompok)

Setiap anggota harus mampu belajar sendiri dengan efektif untuk tahapan ini, agar mendapatkan informasi yang relevan, seperti misalnya menentukan kata kunci dalam pemilihan, memperkirakan topik penulis, publikasi dari sumber pembelajaran. Pembelajar harus memilih, meringkas sumber
pembelajaran itu dengan kalimatnya sendiri dengan mencantumkan sumber.

7. Langkah 7: Mensintesa (menggabungkan) dan menguji informasi baru dan membuat laporan untuk guru / kelas

Kelompok sudah dapat membuat sintesis, menggabungkannya dan mengkombinasikan hal-hal yang relevan. Dalam tahap ini, keterampilan yang dibutuhkan adalah bagaimana meringkas, mendiskusikan dan meninjau ulang hasil diskusi.

Manfaat Model Problem Based Learning (PBL)

1. Menjadi lebih ingat dan meningkat pemahamannya atas materi ajar.

Apabila pengetahuan didapat lebih dekat dengan konteks praktiknya, maka akan lebih dapat diingat. Dengan konteks yang dekat, dan sekaligus melakukan deep learning (karena banyak mengajukan pertanyaan menyelidik) bukan surface learning (yang sekedar hafal saja), maka pembelajar akan lebih memahami materi.

2. Meningkatkan fokus pada pengetahuan yang relevan.

Dengan adanya Pembelajaran Berbasis Masalah, maka pembelajar lebih dapat  "merasakan”manfaatnya, karena dengan dibangunnya masalah yang sarat dengan konteks praktik, maka siswa merasa lebih mudah dalam konteks operasinya di lapangan.

3. Mendorong untuk berfikir

Dengan proses yang mendorong pembelajar untuk mempertanyakan, kritis, reflektif, maka manfaat ini bisa berpeluang terjadi. Nalar dari siswa dilatih dan kemampuan berfikirnya ditingkatkan.

4. Membangun kerja tim, kepemimpinan, dan keterampilan sosial

Karena dikerjakan dalam kelompok-kelompok kecil, maka Pembelajaran Berbasis Masalah yang baik dapat mendorong terjadinya pengembangankecakapan kerja tim dan kecakapan. Soft skills berupa hubungan interpersonal dapat dikembangkan oleh para siswa.

5. Membangun kecakapan belajar (life-long learning skills)

Siswa dapat mengembangkan bagaimana kemampuan untuk belajar (learn how to learn) melalui PBL, dimana dengan struktur masalah yang agak mengambang dan merumuskannya, serta dengan tuntutan mencari sendiri pengetahuan yang relevan akan melatih siswa.

6. Memotivasi Pembelajar

Dengan PBL, maka terdapat peluang untuk membangkitkan minat dalam diri pembelajar, karena masalah tercipta dengan konteks pekerjaan. Dengan masalah yang menantang, para siswa dapat bergairah untuk menyelesaikannya.

Keuntungan dan Kelemahan Model Problem Based Learning (PBL)

1. Keuntungan Model Problem Based Learning

Keuntungan dari Model problem based learning, antara lain:

1) Pemecahan masalah merupakan teknik yang cukup bagus untuk lebih memahami isi bacaan.

2) Pemecahan masalah dapat memantang kemampuan siswa serta memberikan kepuasan untuk menemukan pengetahuan baru bagi siswa.

3) Pemecahan masalah dapat meningkatkan aktivitas pembelajaran siswa.

4) Pemecahan masalah dapat membantu siswa bagaimana mentransfer pengetahuan mereka untuk memahami masalah dalam kehidupan siswa.

5) Pemecahan masalah dapat membantu siswa untuk mengembangkan pengetahuan barunya dan bertanggung jawab dalam pembelajaran yang mereka lakukan.

6) Melalui pemecahan masalah bisa memperlihatkan kepada siswa bahwa setiap mata pelajaran, pada dasarnya merupakan cara berpikir,dan sesuatu yang harus dimengerti oleh siswa,bukan hanya sekedar belajar dari guru atau dari buku-buku saja.

7) Pemecahan masalah dianggap lebih menyenangkan dan disukai siswa.

8) Pemecahan masalah dapat mengembangkan kemampuan siswa untuk berpikir kritis dan mengembangkan kemampuan mereka untuk menyesuaikan dengan pengetahuan baru.

9) Pemecahan masalah dapat memberikan kesempatan pada siswa untuk mengaplikasikan pengetahuan yang mereka miliki dalam dunia nyata.

10) Pemecahan masalah dapat mengembangkan minat siswa untuk secaraterus-menerus belajar sekalipun belajar pada pendidikan formal telah berakhir.

2. Kelemahan Model Problem Based Learning

Kelemahan dari model problem based learning antara lain:

1) Manakala siswa tidak memiliki minat atau tidak mempunyai kepercayaan bahwa masalah yang dipelajari sulit untuk dipecahkan, maka mereka akan merasa enggan untuk mencoba.

2) Keberhasilan model pembelajaran berbasis masalah membutuhkan cukup waktu untk persiapan.

3) Tanpa pemahaman mengapa mereka berusaha untuk memecahkan masalah yang sedang dipelajari, maka mereka tidak akan belajar apa yang mereka ingin pelajari.

Demikian tulisan tentang model pembelajaran berbasis masalah atau problem based learning. Semoga bermanfaat dan salam sukses selalu!

Sumber: 

Rizkiani Utami Yusuf. 2015. MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA MENGGUNAKAN MODEL PROBLEM BASED LEARNING (PBL) DENGAN STRATEGI MIND MAPPING (PETA PIKIRAN) PADA MATERI INDEKS HARGA DAN INFLASI KELAS XI IIS SMA NEGERI 1 KERTEK WONOSOBO TAHUN PELAJARAN 2015/2016. Semarang. Unnes. Diakses Melalui: http://lib.unnes.ac.id/23510/1/7101411176.pdf

Kata Kunci: Model Pembelajaran Berbasis Masalah, Problem Based Learning, PBL, manfaat model pembelajaran berbasis masalah, manfaat problem based learning, manfaat pbl, kelemahan model pembelajaran berbasis masalah, kelemahan problem based learning, kelemahan pbl, pengertian model pembelajaran berbasis masalah, pengertian problem based learning, pengertian pbl,
karakteristik model pembelajaran berbasis masalah, karakteristik problem based learning,
karakteristik pbl, keuntungan model pembelajaran berbasis masalah, keuntungan problem based learning, keuntungan pbl


InformasiGuru.Com Updated at: 15.05

0 comments:

Posting Komentar

Komentar Anda Sangat Dibutuhkan Untuk Tetap Menjalin Silaturahmi